Jurus Jitu ‘Dulang’ Klik dan Fenomena Clickbait

Jurus Jitu 'Dulang' Klik dan Fenomena ClickbaitIlustrasi. (AFP PHOTO / MOHAMMED ABED)

LENSAPANDAWA.COM – Judul ‘menggoda’ untuk diklik bak jurus jitu dulang pembaca hingga penonton. Jurus ini mulai marak digunakan oleh media, influencer, vlogger dan e-commerce.

Pengamat media sosial Kun Arief Cahyantoro mengungkapkan fenomena clickbait memang bertujuan untuk menarik perhatian dan membujuk pengguna untuk mengklik hyperlink yang ditawarkan.

“Hal ini dicapai melalui penggunaan tajuk yang sensasional sehingga membangkitkan rasa ingin tahu atau mengejutkan. Sampai kita merasa harus mengklik tautan untuk mencari tahu lebih lanjut,” ujarnya kepada CNNIndonesia.com, Jumat (26/7).

Arief melihat fenomena clickbait ini cukup berhasil terutama pada pemasaran e-commerce. Pasalnya, clickbait ini dinilai mengelaborasi sisi psikologis manusia yang memiliki sifat selalu ingin tahu. Selain itu, secara alami berusaha mengisi kesenjangan informasi dalam diri sendiri.

“Individu yang penasaran akan termotivasi untuk mendapatkan informasi yang ‘hilang’ tersebut agar menghilangkan perasaaan kehilangan,” papar Arief.

Fenomena clickbait ini pun berasal dari perubahan fundamental masyarakat. Seperti perubahan budaya yang membentuk nilai, proses hingga pendidikan.

“Jika masyarakat salah informasi dan tumbuh dengan kecemasan. Maka, akan mengubah cara pandang masyarakat. Mereka hanya terpikat oleh hal-hal negatif,” tambahnya.

Arief mengungkap fenomena clickbait tak hanya marak di Indonesia. Gejala clickbait ini terjadi di dunia dan sedang menjadi perhatian untuk mencari antisipasi kemungkinan terburuk. Berdasarkan penelusuran CNNIndonesia, sebuah riset yakni Brands and Social Media yang dikeluarkan Edelman pada 2018 menyinggung sedikit mengenai keberadaan clickbait.

Riset tersebut mengungkap clickbait merupakan salah satu aspek yang merusak kepercayaan publik terhadap media sosial.

Clickbait berada dalam posisi keempat di bawah pencurian identitas, cyberbullying, dan berita palsu (fake news).

Cara Bijak Rebut Hati Subscriber

Selain jalan pintas clickbait, Arief memaparkan masih ada cara bijak untuk bisa merebut hati subscribers.

“Caranya dengan membangun basis data yang bagus terkait preferences subscriber. Atau istilah teknisnya membangun preference profiling system,” jelas Arief.

Dia menjelaskan banyak sistem media sosial dan media massa yang membangun basis data. Namun, dibuat berdasarkan preference yang sudah mereka sendiri definisikan atau kelompokkan. Hal ini yang dinilai kurang tepat.

Fenomena clickbait semakin mencuat pasca video YouTuber Kimi Hime ramai di media massa dan media sosial. Lewat judul dan thumbnail video, Kimi Hime mendulang pelanggan (subscriber) baru dan meningkatkan engagement di saluran YouTube miliknya.

Demikian berita ini dikutip dari CNNINDONESIA.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Comment here