China berjanji penuhi permintaan Indonesia perkecil selisih dagang

China berjanji penuhi permintaan Indonesia perkecil selisih dagangMendag Enggartiasto Lukita (kiri) dalam pertemuan tingkat menteri RCEP di Beijing, China, Jumat (2/8/2019). (ANTARA/M. Irfan Ilmie)

LENSAPANDAWA.COM – Pemerintah China berjanji memenuhi segala permintaan pemerintah Indonesia untuk memperkecil selisih neraca perdagangan antara kedua negara.

"Di tengah-tengah 'dinner', kebetulan saya bersebelahan dengan Menteri Perdagangan (Menteri Perdagangan China/Mofcom), beliau berjanji akan memprioritaskan Indonesia sesuai dengan instruksi Presiden Xi Jinping," kata Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita di sela mengikuti pertemuan para menteri Kemitraan Ekonomi Menyeluruh Regional (RCEP) di Beijing, Sabtu.

Sebelumnya, 15 menteri anggota RCEP diundang makan malam oleh Mofcom selaku tuan rumah pertemuan tersebut, Jumat (2/8).

"Beliau tahu bahwa saya ketemu Menteri GACC (Menteri Kepabeanan China) minggu lalu. Dan beliau ternyata terus mengikuti perkembangan ini," kata Mendag.

Saat tiba di Beijing, Kamis (1/8), Mendag mendapatkan surat jawaban dari GACC atas beberapa permintaan yang disampaikan sepekan sebelumnya.

"Saya datang, dikasih surat jawabann dari GACC yang menyatakan seluruh permintaan dipenuhi," ujar Enggartiasto.

Beberapa permintaan itu adalah enam perusahaan eksportir sarang burung walet segera diverifikasi oleh pihak China.

Kemudian ada juga 60 perusahaan mendapatkan izin ekspor beberapa komoditas ke China.

"Tapi mereka juga mengingatkan ke saya agar tidak lupa dengan janji membuka pelabuhan untuk pasar mereka. Kalau kita hitung-hitung, maka lebih untung kita," kata Mendag.

Indonesia mengalami defisit perdagangan dengan China sebesar 18,5 miliar dolar AS selama periode Januari-Mei 2019.

Di sela KTT G-20 di Osaka, Jepang, Presiden Joko Widodo bertemu dengan Presiden Xi Jinping. Salah satu yang dibicarakan adalah lebih dibukanya keran ekspor Indonesia oleh China.

Sepekan yang lalu, Mendag Enggartiasto bertemu para pengusaha asal Indonesia di Shanghai mengenai hambatan-hambatan yang mereka alami saat mengekspor komoditas dari Indonesia ke China.

Pertemuan tingkat menteri RCEP di Beijing pada 2-3 Agustus 2019 diikuti oleh 16 negara yang terdiri dari 10 anggota ASEAN dan enam mitra perdagangan bebas ASEAN, yakni India, China, Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru.

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Comment here