Pemprov Kepri beri pajak mobil tahun rendah diskon 50 persen

Pemprov Kepri beri pajak mobil tahun rendah diskon 50 persenKepala Badan Pengelolaan Pajak dan Retribusi Daerah (BP2RD) Provinsi Kepri, Reni Yusneli (Nikolas Panama)

LENSAPANDAWA.COM – Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau memberi diskon atau potongan pajak hingga 50 persen untuk mobil tahun rendah.

Kepala Badan Pengelolaan Pajak dan Retribusi Daerah (BP2RD) Provinsi Kepri, Reni Yusneli mengatakan, untuk kendaraan tahun pembuatan di bawah 1999, misalnya, mendapat potongan harga pajak hingga 50 persen.

Pemberian keringanan pembayaran pajak bagi para pemilik kendaraan bermotor tersebut melalui Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 22 Tahun 2019, yang ditandatangani Gubernur Kepri, Nurdin Basirun pada 2 Mei 2019.

Pergub itu mengatur tentang penurunan nilai pajak kendaraan untuk mobil-mobil tua," kata Reni.

"Kabar gembira bagi masyarakat pemilik kendaraan bermotor di Kepri. Ada diskon besar-besaran dari Samsat Kepri," ujarnya.

Menurut dia, penyesuaian tarif pajak kendaraan bermotor tersebut bervariasi, tergantung dengan tahun keluaran kendaraan. Semakin tua kendaraan, maka potongan pajaknya semakin besar. Kebijakan tersebut sudah dimulai sejak 2 Mei 2019.

"Kebijakan ini untuk mendorong orang bayar pajak. Karena kalau pajaknya sama dengan yang baru, kebanyakan tidak mau bayar pajak, karena lebih mahal dari harga kendaraan," ujar Reni.

Menurut Reni Yusneli, sejak Pergub itu diberlakukan, pada periode 2 Mei hingga 18 Juni pendapatan daerah Provinsi Kepri dari Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) cukup signifikat. Saat ini dari pajak Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) dan Bea Balik Nama Tahunan dari seluruh Samsat di Kepri, telah mencatatkan sekitar Rp 411 miliar selama tahun 2019.

Rinciannya dari PKB sekitar Rp 227 miliar, sedangkan dari BBN mencapai Rp 174 miliar. Kemudian denda mencapai Rp 8 miliar.

Sedangkan total pendapatan dari sektor ini sekitar Rp85 miliar.

"Ini hasil yang sangat bagus mengingat pada rentang waktu 46 hari sejak 2 Mei itu hingga 18 Juni banyak hari libur termasuk cuti bersama puasa dan Lebaran. Tapi animo masyarakat membayar pajak kendaraan cukup tinggi,” tuturnya.

Reni mengatakan, pergub itu dikeluarkan karena ada kendaraan yang tidak sesuai lagi dengan Harga Pasaran Umum (HPU) dan nilai ekonomis kendaraan saat ini. Diharapkan, dengan kebijakan pemotongan tarif pajak kendaraan ini bisa meningkatkan pendapatan daerah sekaligus meningkatkan kesadaran masyarakat pemilik kendaraan untuk lebih taat pajak.

Menurutnya, sejak Pergub itu diterapkan, sudah ada 65.696 kendaraan yang dibayarkan pajaknya oleh si pemilik.

Adapun besaran diskon tarif pajak bervariasi. Ada enam penyesuaian tarif pajak yang diatur dalam pergub tersebut.

Pertama, kendaraan di bawah tahun 1999 kena penyesuaian pajak 50 persen. Kedua, kendaraan tahun pembuatan dari 2000-2003 mendapat penurunan 40 persen.

Ketiga, kendaraan dari tahun 2004-2007 dapat penurunan 30 persen. Keempat, kendaraan pembuatan tahun 2008-2011 dapat penurunan pajak 20 persen dan kendaraan tahun pembuatan 2012-2014 mendapat penurunan pajak 10 persen.

“Sedangkan, untuk kendaraan brandnew atau keluaran tahun 2015-2019 tidak mendapatkan penurunan pajak karena masih memiliki nilai ekonomis dan nilai jual yang tinggi,” kata Reni.

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Comment here