Bankir: Tuduhan AS terhadap mata uang China picu kepanikan pasar

Bankir: Tuduhan AS terhadap mata uang China picu kepanikan pasarKeputusan China untuk membiarkan mata uangnya melemah terhadap dolar pada Senin (5/8/2019) membuat pasar global merosot lebih jauh ke zona merah dan memicu kemarahan dari Presiden AS Donald Trump. (FOTO: EPA-EFE)

LENSAPANDAWA.COM – "Pelabelan" Amerika Serikat (AS) yang tak terduga terhadap China sebagai "manipulator mata uang" telah membuat pasar keuangan global lengah, memicu kepanikan pasar karena sengketa perdagangan AS-China jangka panjang dan memukul sentimen investor terutama dalam jangka pendek, kata pakar pasar modal.

"Berita itu cukup mendadak dan mengejutkan para pelaku pasar," Tim Fang, kepala pasar global dari bank investasi yang berpusat di Hong Kong, AMTD International, mengatakan kepada Xinhua pada Senin (5/8/2019).

Yuan China (CNY), baik di dalam negeri maupun luar negeri, jatuh melampaui tujuh yuan terhadap dolar AS pada Senin (5/8/2019), setelah ancaman AS untuk mengenakan tarif tambahan 10 persen pada barang-barang China senilai 300 miliar dolar AS mulai 1 September.

Bank sentral China, People's Bank of China (PBOC), mengaitkan melemahnya mata uang tersebut dengan faktor-faktor termasuk tindakan sepihak dan proteksionis, serta ekspektasi tarif tambahan untuk barang-barang China, menurut pernyataan secara daring.

"PBOC memiliki pengalaman, kepercayaan dan kemampuan yang diperlukan untuk menjaga nilai tukar yuan pada dasarnya stabil pada tingkat yang wajar dan seimbang," kata pernyataan itu.

Bank sentral memiliki pengalaman yang cukup dan alat kebijakan dalam mengatasi fluktuasi nilai tukar dan akan menindak spekulasi jangka pendek dan menstabilkan ekspektasi pasar, menurut pernyataan itu.

"Yuan China akan berada di bawah tekanan ke bawah dalam jangka pendek karena perang perdagangan yang sedang berlangsung. Namun, yuan juga memiliki ruang untuk berfluktuasi," kata Fang. "Saya percaya pada kemampuan PBOC (dalam menjaga yuan stabil). Saya tidak terlalu khawatir, karena China memiliki cadangan devisa (yang memadai)."

Dalam jangka menengah, Fang menyatakan optimisme pada kemungkinan yuan China untuk rebound, mengingat tingkat pertumbuhan ekonomi yang relatif cepat di negara itu.

Lebih lanjut Fang menunjukkan bahwa sentimen investor global akan terpukul dalam jangka pendek, karena "tidak ada orang yang ingin melihat ketegangan perdagangan memburuk."

Dalam jangka panjang, orang dalam pasar senior tetap bullish pada ekonomi China secara keseluruhan, berkat sistem ekonominya yang terus membaik.

"Sistem ekonomi China telah mengalami perubahan (positif). Negara ini telah berubah dari ekonomi berbasis manufaktur menjadi ekonomi yang dikendalikan konsumsi," katanya.

Dia menambahkan bahwa pasar China telah menikmati potensi pertumbuhan yang sangat besar karena besarnya, meskipun ada volatilitas dan risiko jangka pendek, yang didorong oleh belanja konsumen dan tren peningkatan konsumsi.

"Saya cukup percaya diri (dalam konsumsi domestik)," kata Fang. "Selama dekade terakhir, China telah menjadi pelopor di banyak sektor di seluruh dunia, khususnya keuangan dan teknologi, misalnya, pembayaran daring."

"Jadi, saya percaya upaya ujung tombak China pada inovasi teknologi akan meningkatkan konsumsi, meningkatkan peluang kerja dan menciptakan industri baru," katanya.

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Comment here