Bursa saham China kembali melemah

Bursa saham China kembali melemahPejalan kaki yang mengenakan masker melintas di depan gedung Bursa Efek Shanghai di distrik keuangan Pudong, Shanghai, China, Senin (3/2/2020). Bursa saham China yang baru dibuka setelah 10 hari ditutup karena libur Tahun Baru Imlek anjlok seperti Shanghai Composite Index turun 8,73 persen, atau 259,83 poin sebagai dampak ekonomi wabah virus Corona yang melanda negara itu. ANTARA FOTO/REUTERS/Aly Song/aww.

LENSAPANDAWA.COM – Saham-saham di China dibuka lebih rendah pada Selasa pagi, hari kedua setelah libur panjang Tahun Baru Imlek ketika kekhawatiran akan dampak Virus Corona baru terhadap perekonomian semakin meningkat.

Pasar di ekonomi terbesar kedua di dunia itu ditutup sejak 24 Januari untuk liburan tahunan, tetapi sejak itu epidemi virus yang dimulai di Wuhan telah menyebar ke seluruh dunia, menyeret saham dan mengancam rantai pasokan global.

Indikator utama Indeks Komposit Shanghai merosot 2,23 persen menjadi dibuka pada 2.685,27 poin, dan Indeks Komponen Shenzhen yang melacak saham-saham di bursa kedua China dibuka 2,05 persen lebih rendah pada 9.578,87 poin.

Pada penutupan perdagangan Senin (3/2/2020) Indeks Komposit Shanghai jatuh 7,72 persen menjadi 2.746,61 poin dan Indeks Komponen Shenzhen anjlok 8,45 persen menjadi 9.779,67 poin.

Jumlah saham turun melebihi yang naik, sebanyak 1.438 saham terhadap 53 saham di bursa Shanghai dan 2.086 saham terhadap 99 saham di bursa Shenzhen.

Sementara itu, indeks ChiNext yang melacak saham-saham perusahaan sedang berkembang di papan bergaya Nasdaq China, turun 0,54 persen menjadi dibuka pada 1.786,16 poin.

Indeks ChiNext, bersama dengan Indeks Komponen Shenzhen dan Indeks SME (usaha kecil dan menengah) Shenzhen, mencerminkan kinerja saham yang tercatat di Bursa Efek Shenzhen.

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Comment here