Kapal pesiar Royal Caribbean larang penumpang warga China karena khawatirkan virus corona

Kapal pesiar Royal Caribbean larang penumpang warga China karena khawatirkan virus coronaPetugas medis dengan pakaian pelindung merawat pasien di Pusat Konferensi dan Pameran Internasional Wuhan, yang diubah menjadi rumah sakit sementara untuk menerima pasien dengan gejalan ringan akibat virus novel corona, di Wuhan, provinsi Hubei, China, Rabu (5/2/2020). Gambar diambil pada 5 Februari 2020. China Daily via REUTERS/wsj/djo (REUTERS/CHINA DAILY)

LENSAPANDAWA.COM – Perusahaan kapal pesiar Royal Caribbean Cruise Ltd, Jumat (7/2), mengatakan akan melarang para tamu pemegang paspor China, Hong Kong atau Makau untuk masuk ke kapal di tengah kekhawatiran soal wabah virus corona.

Protokol baru perusahaan itu muncul di tengah penyebaran cepat virus tersebut, yang telah membunuh lebih dari 600 orang dan menulari lebih dari 31.000 lainnya di sedikitnya 25 negara.

Para tamu atau awak yang pernah bepergian ke, dari atau melalui China daratan, Hong Kong atau Makau, atau pernah melakukan kontak dengan seseorang yang pernah ke sana kurang dari 15 hari sebelum kapal berlayar, tidak akan diizinkan masuk ke kapal-kapal perusahaan itu, demikian dinyatakan peraturan baru.

Perusahaan juga akan memindai gejala-gejala seperti flu. Mereka, yang tidak yakin apakah pernah melakukan kontak dengan orang-orang yang pernah berkunjung ke China atau Hong Kong dalam 15 hari belakangan, juga akan diperiksa.

Royal Caribbean pada Jumat menunda keberangkatan kapal pesiarnya, Anthem of the Seas, dari New Jersey selama satu hari setelah empat tamu diperiksa oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) terkait virus corona.

Tidak ada di antara empat orang itu yang menunjukkan gejala-gejala klinis seperti virus tersebut, kata perusahaan.

CDC telah memindai 27 penumpang di kapal yang baru-baru ini bepergian ke China.

Sumber: Reuters

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Comment here